Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘Jogja’ Category

Tiga hari terakhir di Jogja aq sakit. Mungkin gara-gara kehujanan kemarin, tapi mungkin juga karena aspek psikologis, berat meninggalkan kampung halaman tercinta ini. So, selain packing ama pamitan ke kakek nenek, gak ada cerita yg berarti lainnya. Hehehee… Rabu malem berangkat naek kereta dari stasiun Tugu menuju Jakarta. Waktu itu Jogja hujan rintik-rintik (^_^)/~

Iklan

Read Full Post »

H-4 Sayounara Jogja

Ngelanjutin cerita yang kemarinn.. Hari sabtu pagi seperti biasa ada jadwal maen badminton sama temen-temen VoIP Jogja. Sebelum pergi masih sempet nonton kartun dulu di tipi sambil sarapan nasi kuning. Baru sekitar jam sembilanan meluncur ke daerah Kentungan. Sampe sana ternyata udah ada yang maen duluan meskipun gak banyak, baru ada Ahong Yudhi Gultom ma Ha***ul (nama terakhir sengaja aq sensor coz beberapa temen rada agresif klo disebutin. Hahahaa). Pake sepatu dulu, trus pemanasan dikit sambil nunggu dapet giliran maen. Biasanya sih peserta badminton selalu rame. Entah kenapa ditungguin sampe siang orang-orangnya pada gak muncul. Yowis, akhirnya kita maen badminton cuma berlima selama 3 jam (aq maen terus nonstop, paling cuma istirahat 2 set). Cuapek bangget sih, tapi puas \(^0^)/ Pulang ke rumah sempet keujanan dikit di jalan. Wahh gawat, bisa masuk angin nih. Keringet belum kering tapi udah kena air ujan yang dingin. Brrr…..

Sekitar jam lima sore maen lagi ke kos temen. Disana kita bareng-bareng nonton pilm Fitna. Kontroversial? Pasti! Tapi jangan trus kita menyikapinya pake emosi, apalagi anarki, termasuk memboikot produk Belanda. Ini kan cuma pemikiran sempit si pembuat pilm itu ajah, jangan terus meng-generalisasikan semua orang barat tuh berpikiran picik terhadap Islam. Salah satu langkah yang tepat ya counter mereka dengan penjelasan-penjelasan yang mendetail bahwa Islam itu agama yang damai. Bisa dengan membuat pilm tandingan, menerbitkan buku tentang Islam yang damai dari sudut pandang dunia barat, atopun melalui tulisan-tulisan positif Anda di blog.

Aaanyway, sebenernya kita tuh gak serius lho nonton pilm Fitna ini gara-gara ada temen baru aja dateng dari pameran automobil di JEC bawa foto-foto sexy dancer banyak banget. Huakakakakk… ketahuan deh aslinya (=^_^=) Abis ntuh malah pada maen game jaringan lagi. Jam sembilan malem pada balik. Daripada sendirian di kos, aq mampir aja ke kafenya temen di Jakal km.13,5. Nonton liga inggris sambil cekakakan ma temen-temen SMA, jam sebelas aq balik rumah, tapi sebelumnya nyasar dulu ke warnyet buat posting blog.

Read Full Post »

H-5 Sayounara Jogja

Ceritanya countdown sebelum aq ke Jakarta nih.. Seperti hari-hari biasanya, abis sholat subuh aq nonton berita di tipi trus tidur lagi. Cerita selesai.

Lho… nggak dink, becanda (^.^) Sekitar jam sebelas (pagi ato siang ya) ada pesan masuk di ym ku. Iya bener, saat tidur pun aq tetap onlen, meski cuman pake walkman phone tersayang. Hehehee… Pas tak baca, ternyata dari ardiant20 yang bunyinya, “ka..ciyapp2 jumatan”. Hah, jumatan? Tak bales kan, “emang sekarang hari jumat”? Gubrakk… langsung deh bangun trus mandi besar (kan mau sholat jumat)

Sekitar jam satu siang (naa… klo yang ini beneran siang) ada pak pos dateng bawa surat (ya eyalahh pak pos bawa surat, masak bawa kemenyan) yang ternyata surat panggilan mulai masuk kerja paling lambat tanggal 21 April 2008. Yups, aq memang ketrima kerja jadi pns Departemen Kehutanan bagian IT. Bakalan jadi tarsan komputer nih. Hahahaa… Penempatan di kantor pusat Jakarta. Artinya, aq bakalan jadi warga Jakarta nih sampe tua, soalnya IT Dephut memang cuman ada di pusat (tadinya pas aq ngetik pusat koq jadinya malah pusar ya. Owalahh aq salah ketik. Huruf R sama T di keyboard QWERTY tu deketan. Hihihii… Tapi pusar ama pusat artinya beda kan +_+*)

Back to the story, aq pikir-pikir kapan lagi ya aq bisa balik ke Yogyakarta, kota tercinta yang telah membesarkan aq sampe sekarang ini. Membesarkan disini adalah kata kiasan untuk tumbuh berkembang hingga dewasa, bukannya badan jadi melar gedhe gituu, aq tetap kecil koq. Trus trus, aq kepingin maen ke tempat-tempat biasa aq nongkrong dan ngincipin makanan-makanan yang susah ditemuin di Jakarta. Target tujuan hari ini, toko buku Toga Mas dan angkringan.

Jam setengah tiga berangkat ke Toga Mas. Semua orang Jogja yang suka buku pasti betah banget di Toga Mas ini. Boleh baca-baca bro1 Udah gitu, semua buku dapet diskon. Favoritku tuh; majalah game, novel Jepang, sama komik. Oiya, aq nemu buku terbaru Haruki Murakami – Kafka on the Shore. Dia ini novelis Jepang paling brilian saat ini. Kapan-kapan aq kasih review-nya deh.. Lagi asik-asiknya baca novel konyol Va Dinci Cod, plesetannya Da Vinci Code punya Dan Brown, perhatianku teralihkan sama 2 cewek manis yang tiba-tiba nongol di dekatku. Orang Asia cuy, kayaknya klo gak Jepang ya Korea.. Nekat nih ceritanya, aq coba ajak ngobrol, “Aloo.. wer du yu kam from?” dan mereka membalas dengan senyum yang manis banget, “Aloo.. Korea”. Wah, bingung nih mesti ngobrol gimana. Klo bahasa Jepang aq masih bisa nyambung dikit-dikit. Klo Korea?! Akhirnya kita ngobrol pke bahasa Inggris yang ancur sambil sesekali bahasa Indonesia patah-patah. Dari obrolan itu aq jadi tau klo mereka lagi kuliah di UGM trus ke toko buku nyari buku-buku sastra Indonesia buat belajar. Fotonya ada tuh di sebelah kanan, yang pake baju pink sama kaos biru dongker.

Sekitar jam lima sore aq keluar dari Toga Mas. Tujuan selanjutnya ke kos temen-temen VoIP di daerah Gandok, Jakal km.9. Nyampe sana aq langsung ngajak ahong jajan ke angkringan. Puas deh bisa makan nasi kucing, sate usus dan gorengan dengan suasana khas angkringan. Balik ke kos, maen game jaringan Warcraft DotA sampe tengah malem. Btw klo kalian baca status ym aq tulisannya Mmmonster Kill, itu artinya aq lagi nge-game. Hahahaa… kalah mulu.

Jam setengah 12 malem pulang ke rumah. Istirahat coz besok pagi mo maen badminton

Read Full Post »

Departure

Sebenernya cerita ini udah lama banget, tapi karena banyak yang suruh minta ceritain aja, akhirnya aq tulis deh buat kalian

——————————————————————————–

Minggu 9 desember 2007, aq akan menginjakkan kakiku lagi di Jakarta. sudah cukup lama aq meninggalkan ibukota setelah beberapa bulan aq keluar dari tempat kerjaku yang dulu disana dan kembali ke Yogyakarta kampung halaman tercinta. Tapi keberangkatanku kali ini bukan karena urusan kerjaan melainkan untuk menemani adikku yang berinisial C yang akan mengurus visa dan macem-macemnya selama di sana. Tanggal 7 Januari – 7 Maret 2008 dia akan pergi ke Amerika, dapet beasiswa untuk kuliah di Oregon State University (OSU). *awas klo aq sampe gak dibawain oleh-oleh action figure sama hot wheels :-D*

Hari itu aq bangun pagi-pagi banget sekitar jam 4 (tips: kalau Anda ingin bisa bangun pagi, minum air putih sebanyak-banyaknya sebelum tidur. Dijamin saat hawa dingin mulai membelai, Anda akan lari terbirit-birit ke kamar kecil). Back to the story, abis bangun aq langsung mandi sholat dan sarapan karena harus segera ke bandara. Memang sih bandara tu deket dari rumah, tapi tiket penerbangan M*****a Air jam 6.00 AM mengharuskan aq udah standby disana sebelumnya.

Nyampe bandara sekitar jam 5 lebih (tips lagi: sebaiknya Anda sudah berada di bandara 1 jam sebelum jadwal penerbangan Anda. Pesawat bukanlah metromini atau bus yang suka ngetem menunggu penumpang sampai penuh). Setelah ngelewatin serangkaian pemeriksaan, aq duduk di ruang tunggu keberangkatan. Ternyata kesalahan besar aq duduk di kursi yang berbahan logam. Hawa pagi yang menusuk ditambah ruangan ber-AC yang sangat dingin membuat pantatku beku. Gyakakakakk… Sumpah, kapok deh klo disuruh duduk di kursi kayak gitu lagi! Mean while, selama di ruang tunggu itu aq celingak-celinguk ngeliatin ada apa aja sih disana. Macem-macem. Dan yang paling menarik perhatianku adalah toko buku Periplus di sisi barat ruangan. Yupz, aq memang suka baca novel. Tapi sayangnya Periplus masih tutup, dan memang hampir semua toko di ruang tunggu itu masih tutup. Masih jam 6 kurang, chuy…..

Akhirnya seluruh penumpang M*****a Air dipersilakan masuk pesawat. Aq berangkat cuma membawa tas punggung serta gitar listrik Rockwell warna biru buat keponakanku di Bogor. Naa.. saat aq melangkah keluar dari ruang tunggu itu, aq serasa menjadi Rockstar. Asyik banget deh sensasinya, menenteng gitar menuju ke pesawat yang siap mengantar band-ku tour keliling dunia. Hahahaa… I feel great, yeahh!

First FlightMasuk pesawat bertipe airbus dengan seat 3-3 itu, aq menempati kursi 16C. Sebelah kiriku sepasang bapak ibu yang sudah cukup berumur, sedangkan di sebelah kanan ada 1 orang bapak (kayaknya sih dosen/profesor) lagi konsen membaca buku tebel berbahasa inggris (tanpa gambar, hanya tulisan aja) tentang Mathematical Philosophy atau apa lah gitu, lupa aq judulnya. Empat jempol deh buat bapak itu yang masih semangat dalam belajar, hebat! Sambil celingukan liat-liat pramugari yang bersliweran memandu para penumpang, aq ngerangkul gitar listrikku. Sengaja gak aq taruh gitarku di bagasi atas biar nantinya ada pramugari yang menyapaku. Dan beneran aja, gak berapa lama ada satu pramugari dengan senyum manisnya menawarkan diri untuk menyimpankan gitarku di bagasi atas. Yess

Oiya, aq udah cerita belum klo ini adalah pengalaman pertamaku naek pesawat. Keliatan banget deh aq girang kayak anak kecil yang lagi dapet sepeda baru. Pokoknya cengengesan terus lahh. Katrok juga aq ini. Hehehehee… Sambil menunggu pesawat terbang, seperti biasa para pramugari memperagakan langkah-langkah safety first apabila pesawat mengalami kendala saat penerbangan. Eits, ada satu pramugari yang manis banget tuh di depan. Sayangnya dia hanya melayani untuk para penumpang first class *sigh*. Dalam hati aq berniat, ntar klo naek pesawat menuju bandara Narita Jepang, aq harus bisa dapet tiket yang first class. Hihihi.. mimpi sih, tapi diaminin aja ya. *maksa :-P*

Cerita gak selesai sampai disini. Jam di tamagotchiku menunjukkan pukul 6 kurang 4 menit. Pilot mencoba menyalakan mesin pesawat. Tapi mesin jet itu bersuara aneh, susah njelasinnya, tapi kira-kira gini: “ZZZZZzzzzzzz…” trus diem. “ZZZZZzzzzzzz….” trus diem lagi. “ZZZZZzzzzzzz…..” kali ini agak keras, tapi koq diem lagi. Whuaduhh, pesawatnya macet bok! Kayaknya gara-gara cuaca pagi ini yang dingin banget bikin mesin susah idup. Naa.. tau gak apa yang ada di pikirinku waktu itu. Bukannya takut akan keselamatan penerbangan nanti, aq malah berpikir “Pokoknya aq gak mau klo harus turun trus disuruh bantuin dorongin pesawat yang mogok!” Huakakakakkk… Memangnya ini mobil omprengan bung? Bego banget deh anak ini (^_^)v

Setelah teknisi masuk ke ruang pilot, tepat jam 6 lebih 15 menit mesin jet pesawat berhasil hidup. Aq kencangkan sabuk pengaman kemudian kumatikan walkman phone yang baru aq beli beberapa hari yang lalu. Klik, handphone mati.

Bismillahi tawakkaltu ‘alallaahi laa hawlaa wa laa quwwata illa billaahil ‘alihil adziim

Read Full Post »