Feeds:
Pos
Komentar

Posts Tagged ‘bembi’

Ceritanya dimulai hari Jumat (3/4/09) sore sekitar jam 3-an. Ahong (bukan nama sebenarnya) salah satu teman kuliah di Jogja dulu, sedang merantau di Jakarta karena ada panggilan interpyu di sebuah BUMN nomor wahid dan berencana numpang nginep di kos mewahku (setaraf ama barak pengungsian laah -_-‘) untuk wikend ini. Tapi karena siang hari tesnya sudah selesai dan esok paginya ada acara keluarga di kampung halaman tercinta, maka rencana nginep pun dibatalkan.

Seperti biasa, tiap ada temen seperjuangan yang mampir ke Jakarta kami-kami yang sudah terlebih dahulu nyasar di ibukota ini selalu ngadain reunian, kumpul-kumpul untuk menyambut kedatangan mereka. Istilah kerennya: “Mendadak Jakata” yang untuk acara kali ini bahkan Edi Cilik (klo kalian gak tau orangnya, sebut saja Mawar biar gak repot ^.^’) yang sekarang berdomisili di Bandung pun tidak mau kalah untuk ikutan gabung. Tiket kereta Parahgerayangan PP Bandung-Gambir sudah dipegang jauh-jauh hari. Tapi yaa tetep aja harus cancel, orang yang mau disamperin malah udah pulang duluan sih. hihihii… Saat itu waktu udah menunjukkan jam 5 sore.

Maghrib aku bengong di kos, mau ngapain yaa wikend ini. Muter-muter Jakarta udah rada bosen. Pacar lum punya. Gadis pujaan hati lagi mudik ke Bogor (uups.. keceplosan ^^=) Saat itulah aku calling si Edi (iyah Edi yang aku sebutin tadi) klo besok pagi jemput aku di stasiun Bandung. Cebur cebur mandi bebek, packing barang-barang ndak penting, trus siap-siap meluncur ke kos Edo (klo yang ini gak perlu aku jelasin yah, temen gak penting koq ^^,)

Lho kenapa malah ke tempat Edo? Soalnya sepele: kos dia deket banget ma Gambir. Paling jalan kaki 10 menit dah nyampe, biar gak telalu terburu-buru paginya, abis subuh bisa langsung cabut. Karena aku males cerita tentang Edo (aduh kesebut lagi namanya +_+) maka aku persingkat aja yaa…

*** Sabtu (4/4/09) ***

Sholat subuh, tanpa mandi aku langsung ke Gambir. Pesen tiket KA Argo Gede berangkat jam 6.10 pagi. Perjalanan masuk ke Bandung bener-bener menyenangkan! Pertama, pramugarinya manis. kyaaa.. Trus cuaca cerah dengan pemandangan gunung berbukit-bukit bener-bener mempesona. Beda banget lah ma hutan beton Jakarta dengan gedung-gedung jangkung dan segala kesemrawutannya. Terakhir kali aku ke Bandung klo gak salah tu pas kelas 2 SMP. Kebayang deh wikend ini bakalan seru. Pokoknya sepanjang perjalanan aku cengar-cengir.

Keluar stasiun Bandung jam 9 lebih. “Mo kemana dulu?” tanya Edi. Langsung kujawab: “Bembi!!!” hahahaa.. Yupz Bandung terkenal sebagai kota pecinta motor modifikasi, dan Bembi adalah obsesiku sejak kecil (karena badanku kecil dan Bembi ukurannya kecil. halaah). Bikinan orang Bandung asli. Tinggi motor cuma selutut-sepaha orang dewasa. Dulunya pke mesin pemotong rumput untuk njalaninnya tapi sekarang dah ada yang pke mesin motor asli 110cc. Liat aja tuh potonya aku lagi mainan Bembi.

blogdsc00283 . .  blogdsc00284

(lebih…)

Iklan

Read Full Post »